Berkas Dinyatakan Komplit, Ini Potret Siskaeee Jelang Kasus Film Porno Naik ke Persidangan

Kasus produksi film porno yang melibatkan Selebgram, Fransiska Candra Novita Sari alias Siskaeee dan kawan-kawan akibatnya disuarakan komplit Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI, sesudah dilimpahkan Ditreskrimsus Polda Metro Jaya.

“Pada, 17 Mei 2024 Jaksa Penuntut Lazim (JPU) pada Kantor Kejati DKI Jakarta sudah menyatakan komplit berkas perkara (P21),” kata Dirreskrimsus Polda Metro Jaya, Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak dalam keteranganya, Selasa (21/5).

Dengan demikian, kasus yang poloclubapt.com menyeret pata tersangka pemeran produksi film porno dalam waktu dekat akan lantas naik ke meja hijau. Setelah progres tahap II pelimpahan barang bukti dan tersangka kepada Kejari Jakarta Selatan.

Dalam penanganan perkara dugaan tindak pidana pornografi dengan 12 orang tersangka yang menjadi talent dalam rumah produksi porno Jakarta Selatan,” ujarnya.

Tapi demikian dari 12 tersangka, ada satu tersangka SNA alias ICI belum bisa meniru Tahap II, dikarenakan sedang Sakit. Maka untuk ketika ini progres tahap II dijalankan untuk 11 tersangka termasuk Siskaeee.

“Pengiriman tahap II, pengiriman tersangka dan barang bukti dengan 11 orang tersangka dan satu orang tersangka wanita lainnya belum dijalankan tahap II sebab masih dalam kondisi sakit,\\\” jelasnya.

Adapun mereka yang akan lantas naik ke meja persidangan merupakan, Selebgram Siskaeee dan 10 orang pemeran lainnya ditentukan sebagai tersangka. Mereka merupakan Anisa Tasya Amelia alias Melly 3GP (ATA alias M), Virly Virginia (VV), Putri Lestari alias Jessica (PPL), NL alias Caca Novita (CN), Zafira Sun (ZS); Arella Bellus (ALP alias AB) dan MS,.

Sementara untuk pemeran pria yang juga ditentukan sebagai tersangka dalam kasus ini merupakan berjumlah dua orang bernama Bima Prawira (BP) dan Fatra Ardianata (AFL).

“Dugaan tindak pidana atau Perkara Setiap orang dilarang dengan sengaja atau atas persetujuan dirinya menjadi obyek atau contoh yang mengandung beban pornografi, sebagaimana Pasal 8 Jo Pasal 34 Undang-Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang pornografi,” sebutnya.

Kasus Produksi Film Porno
Diberitakan sebelumnya, terseretnya Siskaeee terjadi sesudah polisi sukses mengungkap kasus produksi film porno di kawasan Jakarta Selatan. Mereka dijerat lantaran, diduga terlibat sebagai pemeran dari tiap-tiap filmnya.

Adapun pada kluster tersangka pengelola rumah produksi diantaranya, lima orang merupakan I sebagai produser, sutradara, admin situs sampai pemilik rumah produksi; JAAS sebagai kameramen; AIS sebagai editor, AT sebagai sound engineering serta SE sebagai sekretaris dan juga pemeran wanita.

Pasal
Mereka dijerat Pasal 27 ayat 1 juncto Pasal 45 ayat 1 dan/atau Pasal 34 ayat 1 juncto Pasal 50 Undang-Undang No 19 tahun 2015 tentang perubahan atas Undang-Undang No 11 tahun 2008 berhubungan dengan info dan transaksi elektronik.

Dan juga dilapis dengan Pasal 4 ayat 1 juncto Pasal 29 dan/atau pasal 4 ayat 2 juncto Pasal 30 dan/atau Pasal 7 juncto Pasal 33 dan atau Pasal 8 juncto pasal 39 dan/atau Pasal 9 juncto Pasal 35 Undang-Undang No 44 tahun 2008 tentang Pornografi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *